Rabu, 05 Juni 2013

memory suatu siang



Di suatu siang, setelah sholat Dzuhur di Masjid Al Uswah.
Miftah : “Tiwi, mau makan nggak?”
Tiwi        : “Afwan miftah, aku mau makan di PG aja e. Kamu mau ikut?”
Miftah  :”oh, ya udah, aku nggak ikut.”
Noleh kanan kiri. Dan....
Miftah  :”Dit, kamu sibuk nggak?”
Dita        :”Sibuk bangeeeeet mif. Kenapa?”
Miftah  :”Ayo makan? Mau?”
Dita        :”Ayooo mif. Pak Kliwon ya.”
Speechless.
Fika        :”Sibuk banget tapi kalau makan ayo gitu ya,,,ckck.”
Dita        :”Kalau makan itu bukan urusan, tapi kewajiban. Hahaha.”
Miftah  :”udah fik, kalau ama dita di-iya-in aja. Ckck.”
Dan langsung capcus ke pak kliwon. Sambil ngobrol sana-sini.
Nyampe di pak kliwon.
Dita        :”kamu mau makan apa mif?”
Miftah  :”ehm pangsit 3000 aja, kamu dit?”
Dita        :”aku mie ayam pangsit aja, eh btw kalau mie ayam biasa berapa e?”
Miftah  :”Mie ayam pangsit 5000, kalau mie ayam biasa 4000 setauku.”
Dita        :”oh, ya udah mie ayam pangsit aja, nanggung beda 500.”
Dan sebelum sempet pesen ada panggilan.
Shofa    :”Miftaaah.....”
Nengok. Wah yang alay dah datang hehe...
Dita        :”Maaf, anda siapa ya?”
Shofa    :”Aku nggak manggil kamu kog dit, aku manggil miftah.”
Miftah  :”maaf mbak, sepertinya anda salah tempat. UGM nggak ada sini. Ini SMA 1 mbak.”
Salahnya siapa pake baju dinasnya UGM, mana baju pinjeman lagi.
Shofa    :”oh, saya mau beli mie ayam saja kog mbak.”
Dita setelah ngitung-ngitung uangnya lagi.
Dita        :”eh mif, aku ganti pesenan aja. Pangsit 3000 aja. Biar bisa beli minum. Es teh nya berapa bu?”
Ini bocah cepet banget ganti pikirannya.
Dan setelah cukup lama ribut. Bully Dita tentang kehidupan di Bandung. Sendok punya Miftah ama dita yang dapat sendok garpu semua. Sampai Dita yang belajar makan pakai sumpit dan itu lamaaaa banget. Shofa yang ngasih sambel 4 sendok. Ckck. Akhirnya selesai juga makan siangnya. Dan Miftah dapet juara makan paling cepet. Yes. Hidup Golongan darah O.
Dan ngomongin soal wisuda kemarin.
Miftah  :”shof, aku punya foto wisuda yang kemarin.”
Shofa    :”Minta mif.”
Dita        :”Mif, masih punya fotonya Sepat Mati? Mbok aku minta.”
Miftah  :”masih di netbook. Tapi netbook ku di Al Uswah.”
Dan akhirnya kami bertiga menuju Al Uswah.
Dan Ngopy foto Sepat mati buat Dita, foto Tetradium buat shofa.
Akhirnya lihat foto Sepat mati. Ternyata wajahnya masih pada polos ya.
Setelah beberapa foto.
Miftah  :”Dit, kog kita fotonya jejer terus sih?”
Dita        :”Kamu yang ngikutin aku mif. Tuh kamu di belakangku.”
Miftah  :”Nggak yo. Tuh yang ini kamu di belakang ku.”
Dan ribut lagi. Ckck. Sementara itu Shofa lagi ribut ama komputernya.
Shofa    :”Miftah, laptop ku gimana coba. Aduh, Banyak virusnya. Yah, tombol esc malah nampilin menu. Duh, gimana ini.”
Dan selama siang itu sepertinya tidak ada kata tenang. Haha, nggak apa-apa. Karena mungkin masa ini akan menjadi kenangan indah di masa mendatang. Maaf, ceritanya simpel mungkin, tapi bagiku sangat berkesan.
“Kematian adalah hal yang paling dekat dengan manusia. Masa lalu adalah hal yang paling jauh dengan manusia.”


Reaksi:

0 komentar:

Poskan Komentar