Jumat, 24 Februari 2012

Kelurga Kacang,,,unforgettable,,,,miss you...

POSTED BY REGISTA MULYA NURZAMIATI ON SUNDAY, SEPTEMBER 4, 2011
LABELS: KACANG / COMMENTS: (0)

Karena aku takut kena tabok pembimbing yang namanya pengen nampang di blog sampah ini, maka dengan bangga aku persembahkan keluarga kacang #4. Jangan ada dendam ya mbak/mas kalo baca ini, ini hanyalah igauan anak manis dan tanpa dosa, kasihanilah aku. Baca Bismillah dulu yaaaaa J

Mbak Obie : Ini nih biang kerok yang nyembunyiin HPku, bayangin aja gimana aku gak galau kehilangan HP selama 3 hari, tapi yaa aku dapet hikmahnya kok ceileh. Mantep banget kalo curhat sama pembimbing yang berpostur anak MULA ini, pemikirannya dewasa abis. Dan baru aku tau kalo mbak Obie punya bakat puisitisasi yang bikin galau wkwkwk.

Mas Harvi : Sering dijodohin sama mbak Obie, dan mereka berdua bisa salting muahaha. Pembimbing yang sering nakut-nakutin anak kontingen dengan bilang “Ayo baju-bajunya diambilin! Kalo enggak, AKU BAKAR SEKARANG JUGA!” Tapi tetep aja masih banyak yang ngebandel, gak diambilin. Sabar yah mas :’)

Mbak Rofie : Ini nih orang yang punya kenalan dari Sabang nyampe Merauke, dari setiap kontingen pasti dapet souvenir, ngiri banget deh. Mbak Rofie juga sukses ngerayu akau biar masuk KSR, tapi aku belum bisa janji. Liat situasi dan kondisi dulu ya mbak J

Mbak Yani : Tomboy banget sob! Keren abis deh. Mas Harvi aja kalah saing. Kalo kata Bonar sih, mbak Yani ini tipe orang yang kadang mau ngelucu tapi malah kadang garing, kasian sekali. Mbak Yani juga pernah iseng ngerekam suaraku yang lebih indah dari suara Selena Gomez ini, dan aku langsung muntah ndengerin suara indahku.

Mas Pendek : Jarang keliatan karena lebih sering jagain camp cowok yang di atas bukit. Mas Pendek juga yang ngerekam ritual sakral waktu Kreasi Remaja dan aku langsung kecewa ketika liat hasil rekamannya, karena wajahku blur dan keliatan jelas cuman bagian perut ke bawah. Baguuuuuuuuuuuuuuuus!

Mas Aka : Master of alay, setelah diselidik ternyata semua ke-alay-an berasal dari mas Aka. Padahal awalnya aku kira Mas Aka adalah pembimbing yang paling waras ternyata malah paling parah. Tapi bareng mbak Yani, mas Aka berhasil bikin pertanyaan cerdas dan mematikan buat Pak Muas.

Mbak Alfi : Jago banget sepakbola, semangat 45 pokoknya. Tapi topcer abis kalo ndengerin kritiknya mbak Alfi buat sesuatu, kesannya apa yang dia omongin bener semua. Apa lagi yang berkesan tentang mbak Alfi? Oiya, mbak Alfi juga pailing semangat kalo nyanyi Baris Serampak.

Pak Harris : Usia tua bukan berarti jiwa muda hilang, itulah kesannya pak Harris. Pak Harris juga merupakan ketua kontingen DIY. Bareng Aldi, beliau dengan mantap nyanyi lagunya Jamrud. Apapun yang kami pengin, pasti diusahain sama pak Harris. Gak peduli harus muter kemana dulu buat ngedapetinnya.

Bu Lipur : Ibu satu ini sering jadi burunan Qodri sama Akbar, gara-gara beliau ngejanjian beliin koteka buat mereka berdua. Tapi ya tidak kunjung ada realisasi nyata, mereka berdua unjuk rasa minta harga BBM diturunin (red: gak ada hubungannya ya?) -,- Bu Lipur itu orangnya baik banget, jiwa muda kayak pak Harris.

Mas Bondet : Sang ahli IT, kalian punya masalah dengan benda elektronik. Silakan hubungi beliau, dijamin ditolak! (red: iyalah orang belum kenal, udah nyosor minta tolong aja ckck). Aku juga gatau kenapa beliau bisa ini dipanggil mas padahal udah bapak-bapak :O

Pak Yoga : Bapak yang lucu banget, bisa niruin suara Bernard Bear, bikin ngakak. Beliau juga dalang dibalik kemenangan Teater Kemanusiaan.orangnya ayik banget kalo bercandaan, bisa bikin isi perut keluar semua gara-gara gak kuat nahan ketawa.

Pak Jumali : Ini nih bapak yang selalu ngingetin aku buat terus semangat. Kadang kalo lagi jadi pengangguran di camp, yaaa pak Jumali lah yang biasa cerita. Dan dengan senang hati, aku dengerin dengan seksama..

Pak Saridjan : Bapaknya Rizka. Diam-diam beliau mengamati bukan sekedar melihat perilaku anak-anak kontingen DIY. Kalo udah cerita tentang kisah hidup masa lalu nya, pasti udah berasa didongengin, sadaaaap!

Pak Sumedi : Bapak pembina satu ini jarang keliatan, karena biasanya tinggal di homestay-rumah warga sekitar. Jadi ya aku belum bisa mendiskripsikan beliau.

Sekedar penutup, dari awal postngan keluarga kacang #1 nyampe keluarga kacang #4ini, saya dengan setulus hati memohon maaf jika ada banyak kekurangan dan jika ada kelebihan, saya mohon dikembalikan. See you soon :*

http://www.blogger.com/img/icon18_email.gif
POSTED BY REGISTA MULYA NURZAMIATI
LABELS: KACANG / COMMENTS: (0)

Sekarang tiba saatnya bikin list buat anak WIRA (SMA), gak usah banyak cincong lagi, buruan baca aja haha :D

Fifi : Bagi kalian yang mikir dia cewek maka kalian salah besar, walaupun namanya Fifi, dia itu cowok. Ini dia kakek di keluarga kacang, bukan karena wajahnya tua tapi karena dia dapet peran kakek-kakek di Teater Kemanusiaan. Fifi juga narsis banget, maklum dia kan anak Infokom jadi kemana-mana bawa kamera yang kalian tau lah, buat moto dirinya sendiri - _____-

Sofi : Sofi jadi nenek di keluarga kacang, akibat sering dijodohin sama Fifi. Si nenek satu ini, juga gampang banget akrab sama anak Mula karena perawakannya yang masih imoetz (red: gue alay belum?). Well, apa yaa yang bisa aku deskripsiin dari Sofi? Hmm yang pasti dia care dan positive thinking sama orang haha.

Bonar : Ini dia si papa yang agak nyeleneh. Banyak digandrungi cewek-cewek dari kontingen SulTra, padahal ya wajah pas-pasan :p Lumayan pinter maen gitar dan kadang galau kalo udah maen. Orangnya juga lumayan loyal (red: sekali-kali muji Bonar gapapalah). Dia juga ngejaga banget yang namanya batasan mukhrim, dia gak bakal mau salaman apalagi nyentuh cewek yang bukan mukhrimnya. Supeeeer sekali!

Astrie : Nah kalo ini mama di keluarga kacang. Aku dan Astrie juga gak mau kalah dari Bintari-Fia yang bikin duo alay, maka kami berdua kompak bikin duo gendut (red: kapan kita bikin hyme-nya). Astrie anaknya baik banget, sering aku jadiin tempat curcol haha.

Ikhsan : Kalo yang satu ini jadi Pak Lurah di kelurga kacang. Dia jadi leader di kontingen kami. Anaknya polos banget, masih gampang dipengaruhi, agak bahaya juga tipe orang kayak gini. Tapi yah karena dia polos, dia anaknya baik banget, jarang marah kalo ada ngebandel.

Miftah : Kalo ini Bu Lurah, paling seneng neriakin jadwal piket cuci piring waktu makan. Dan kalo kalian ketemu dia, kalian harus pasang telinga dengan posisi benar dan tepat. Mau tau kenapa? Mau tau? Setelah yang satu ini ya. Oke abaikan gaya ustad Maulana di atas tadi. Jadi Miftah ini kalo ngomong cepet banget, larinya cheetah aja kalah :P

Bintari : Kawan seperjuangan di Kreasi Remaja. Baik banget anaknya, gak pernah marah, buset deh :O Setelah selesai berjuang, kami berdua pun menjadi pengangguran sejati. Kadang gembel di stand, kadang gembel jalan-jalan di buper, dan hal-hal kurang kerjaan lainnya. Yah nikmati aja, begitulah motto kami sebagai pengangguran.

Deni : Playboy cap ikan asin ini, ceweknya dimana-mana bok :p Jangankan kalian, aku aja heran kenapa bisa begitu. Tapi aku harus berterimakasih sama Deni, selain Astrie, dia juga jadi tempat curcol ku di JumNas. Anak yang super kreatif, hampir sebagian besar yel-yel kontingen adalah ciptaan dia. Waktu di JumNas, dia anak paling sering nraktir, mulai dari pisang crispy nyampe popmie, sok tajir emang. Kapan-kapan aku traktir balik yaaaah :D

Aldi : Kakaknya Irfan, sama-sama gempal. Tapi jangan salah, Aldi ini dewasa banget orangnya. Bapak-bapak banget pokoknya. Orangnya gampang bergaul walau kadang nyebelin kalo udah ngejekin aku yang cadel ini, tapi yah tetep dianggap bercandaan aja haha. Aku kangen banget sama masakannya yang lazis banget, cucok deh pokoknya.

Tyas : Jago banget tinggal di alam, dia lah yang ngajarin aku caranya melipat sleeping-bag biar jadi kecil dan muat dibawa. Tyas juga sering ‘ketempelan’ jadi sering pegel-pegel wkwk. Dia juga makilin kontingen buat kejuaraan voli dan dia ternyata jago, untung aja yang cewek yang maju dia bukan aku :’>

Tyan : Bodyguardnya Qorin, karena emang Qorin masih kelas 4 SD makanya sama Ibunya Qorin dititipin ke Tyan. Walaupun awalnya pendiem tapi ternyata dia bisa gokil juga waktu maen tebak-tebakan Black Magic. Qorin yang masih kecil aja langsung tau sama cara mainnya. Dia harus berkali-kali dulu, rasain tuh gimana malunya :p

Adi : Anaknya tinggi banget tapi sayang banget dia bungkuk. Kayaknya sih stay cool tapi jiwa narsisnya gak bisa ditutupin. Diam-diam dia suka foto ckck. Tapi kalo diajak sekali ngobrol, dia bisa cerita panjaaaaaaang banget, seneng aja ngederin gaya bicaranya yang menurutku unik.

Udah puas kan sekarang teman-teman? Aku udah posting tuh :D Kapan-kapan gembel bareng yooooo :D
http://www.blogger.com/img/icon18_email.gif
POSTED BY REGISTA MULYA NURZAMIATI ON THURSDAY, SEPTEMBER 1, 2011
LABELS: KACANG / COMMENTS: (0)

Oke karena udah ditagih suruh nerusin sama Miftah, maka dengan sangat senang hati aku bakal nerusin daftar keluarga kacang tingkat MADYA (SMP) kayak yang dijudul postingan ini. Let’s check that out! :D

Najib      : Julukan baru di keluarga kacang adalah Pak Ustad, karena gayanya yang kayak ustad, tiap hari ceramah. Tapi asyik banget bahas suatu masalah sama bocah satu ini, aku jadi keliatan kayak orang bego. Bareng Najib dan Ayu, aku juga makilin Kreasi Remaja.

Fia          : Bocah yang ga tau malu ini, PD-nya luar biasa. Bintari dan Fia berhasil melakukan duet maut dengan nama duo alay. Yang mau tau lagu kebangsaan duo alay, silahkan klik http://www.facebook.com/note.php?note_id=118597214900596. anak satu ini juga anak paling heboh kalo galau, dia pake perasaan banget kalo galau buktinya airmata mesti netestestes (red: ga maksud porno lhoo).

Bintari   : Karena ada dua Bintari, mari kita panggil dia Bintari alay. Karena emang ke-alay-annya yang tidak bisa diungkapkan. Bintari juga master of galau, hampir tiap hari galau gara-gara pacarnya. Paginya seneng dapet sms dari pacarnya tapi sorenya langsung kayak orang paling sengsara. kalo aku gak salah ingat pangeran tanpa kuda Bintari di JumNas berasal dari kontingen Bangka Belitung tapi aku lupa namanya.

Ayu         : Seperti namanya, dia emang ayu alias cantik. Tapi kalo kalian udah kenal dia, kalian bisa jadi gila. Bayangin aja ni yaa, dia itu anaknya heboh banget. Suatu ketika, ada pangerannya yang dari Kepri lewat camp kami. Dia langsung ngelonjak kegirangan dan ga santai “MBAAAAAK GISTA, MAS HER* LEWAT, KIRA-KIRA AKU SAPA GA YAAA?” Bayangin aja gimana aku ga ngelus dada, dia udah kayak orang sakau gitu.

Irfan       : Master of guitar, pinter banget maen gitarnya, kayaknya dia sama gitar udah nyatu deh ahaha. Bocah gendut ini sebenernya baik lho, gampang kerjasama. Diam-diam juga pinter gambar, bener-bener jiwa seni banget dia. Anaknya lumayan gokil kalo pose foto, gayanya aneh-aneh tapi lucu aja ngeliat bocah gempal ini pose.

Firgi        : Anaknya sabar banget, bukan karena dia punya pantat lebar atau gimana yaa. Hmm jadi gini nih, coba kalian bayangin, kalo misalnya kita lagi kemah kan masih syukur tuh sehari bisa mandi sekali. Nah lain halnya dengan Firgi, dia sehari bisa mandi 5 kali saking kepanasan! Bayangin aja berapa banyaknya sabun yang dia bawa dan betapa sabarnya dia ngantri kamar mandi ckckck.

Akbar     : Ini nih bocah yang kalo ngasih usul selalu ga ada ujungnya alias muter-muter padahal intinya sama. Bakat gambar juga mengalir di dirinya, kalo gambar keren abis. Akbar juga lah yang ngajarin aku sama Ayuk maen rubik, yaaah walaupun ngajarinnya harus muter-muter dulu. Tapi aku salut sama Akbar, diam-diam pekerja keras lho, salut deh pokoknya!

Qodri     : Bocah sontoloyo yang respect sama orang. Mirip banget sama Briptu Norman, dia bisa niruin gerakannya dari A nyampe Z, replikanya abis deh. Kutu kumpret ini juga sering galau, maklumlah kita kan masih ababil. Gampang kehilangan suara kalo udah teriak-teriak nyanyi yel-yel wkwk.

Khusni   : Anak yang suka ngilang. Setelah diselidik ternyata dia bukan anjangsana kemana gitu kek, ternyata malah tidur pules di camp. Kacau bener ini anak, yang lain sibuk nyariin dia. Eeeh dia malah enak tidur. Sabaaaaaaaaaar.

Nana      : Diam-diam asyik juga ini bocah. Pernah suatu hari di camp, tinggal aku berdua sama Nana. Dia cerita panjang lebar gitu deh, beda banget kayak sehariannya yang cuma maen bareng Farda sama Nanda.

Farda     : Awalnya aku ga bisa bedain antar Farda dan Nanda, selain namanya yang mirip tapi juga wajahnya yang hampir mirip. Tepi kelamaan juga beda sih. Anak yang terkenal agak lumayan males ini, kadang-kadang menguras emosi juga. Beneran harus sabar ngadepin bocah ini ckck.

Nanda    : Cantik anaknya, anggun dibalik sifat diamnya ceileh. Baik banget orangnya, sopan kalo sama aku. Ngerti kapan saatnya harus ngehargain aku dan tau kapan saatnya harus bersikap layaknya teman lama. Yah pokoknya top deh :D

Hanif      : Awalnya tentu saja susah bergaul sama Hanif, tapi lama-kelamaan dia asyik juga. Anaknya kerja dalam diam kayak kebanyakan anak-anak Madya lain, yang notabene gak banyak ngomong. Satu hal yang aku inget dari Hanif, dia paling seneng bawa sarung soalnya dia suka pake celana pendek, jadi yaa kalo mau solat harus pake sarung.

Buat yang tingkat WIRA alias SMA, tungguin kelanjutannya yaa. maklum lah baru idul fitri, jadi agak sibuk nih haha :)
POSTED BY REGISTA MULYA NURZAMIATI ON SATURDAY, AUGUST 13, 2011
LABELS: KACANG / COMMENTS: (0)
Sesuai janjiku di postingan sebelumnya, aku bakal bikin list anak Jumbara Nasional kontingen DIY atau lebih asik dibilang keluarga kacang. Nama keluarga kacang punya sejarah panjang (lebih panjang dari sejarah perang dunia ke-2 malah), jadi gak bakal aku jabarin di sini. Tapi kalo kalian terpaksa penasaran, silakan hubungi saya langsung (apalho?). Btw, ini baru 13 anak sih, padahal ada 39 anak. jadi aku cicil yang anak mula (SD) dulu yaa. Well, ini dia listnya, jreng jreng.........

Dimas    : Bocah gendut yang gemesin abis, yang berkat kegendutannya bisa jadi juara 3 lomba Bambu Gila. Selain itu dia pake behel yang bikin dia tambah lucu. Jelas terpancar kalo dia anak cerdas. Mudah bergaul dan gampang diajak bercanda. Kalo udah kumat bisa ngejekin nyampe seharian, kayak misalnya gini Mbak Gista ngomong R mbak! Atau kalo gak gini Mbak Gista ada Mas Kunkun lho! Dan kalo udah joget kayak iklan susu danc*w, sumpah minta digembosin ini bocah saking lucunya haha.

Awan      : Aku dan Awan punya panggilan khusus lho yakni Tupperware 1 dan Tupperware 2, gara-gara kami adalah anak-anak ramah lingkungan. Deskripsi tentang Awan apa yaaa? Ganteng apalagi dengan mata coklatnya, cerdas dan entah kenapa aku udah melihat sedikit kharisma di dirinya.

Zahwa    : Pendiam luar biasa tapi sebenernya baik. Perawakannya yang tinggi kayak Pipin bikin kangen sama Pipin terus (red: Pipin itu nama adik kandungku). Dan dia paling sering tanya gini Habis ini kita ngapain Mbak?

Daffa      : Bocah gempal yang iseng banget, sering ngejekin aku sama Kunkun. Tapi berkat dia juga aku tahu kalo Kunkun udah balik ke Borneo. Bareng Dimas, dia bawa DIY juara 3 lomba Bambu Gila. Daffa sering aku ajakin anjangsana-anjangsini ke kontingen lain, dan dengan senang hati dia akan berkata Ayo Mbak Gista berangkaaaaaat!

Qorin     : Ini dia sang maskot di kontingen DIY. Saking lucu dan kimcilnya bocah ini, langsung deh dia jadi artis dadakan di JumNas. Foto bareng dan dicemol sana-sini udah jadi aktivitas barunya. Tapi diam-diam dia jadi malaikat lho, penaku yang jatuh tiba-tiba dia temuin. Dan yang bikin aku keinget ama Qorin yaitu waktu duduk sampingan di pesawat, gimana dia bilang Mbak Gista aku mau susu pake es dong!Dan setelah minum dia bilang Mbak Gista, aku kebelet pipis!

Natan     : Sempet merasa bersalah banget aku sama Natan. Aku kira dia Muslim taunya dia Kristiani :( Sifatnya yang pendiam layaknya satu kata itu harganya 1 miliar, bikin aku gak terlalu tau tentang dia. Pantas saja jika aku kadang salah. Tapi menurut dia pinternya luar biasa, juara 1 di kelasnya. Emang benar kalo air diam menghanyutkan, dan aku belajar semua itu dari Natan.

Arum      : Bocah centil yang doyan main air waktu jadwal piket. Gak bakal berhenti main air sebelum Aldi teriak Arum, jangan mainan air! Dan Arum cuma bakal jawab Iya Mas, ini airnya mancur sendiri. Meski udah bilang iya tapi tetep aja kalo belum basah satu badan ya belum berhenti.  Tapi aku salut sama Arum, dia anaknya luar biasa ceria, setiap hari ketawanya pasti berkoar huahaha :D

Anin        : Kalo yang satu ini, sangat gampang dideskripsikan yaitu tomboy! Yaaap perawakannya yang tinggi dan ulahnya yang gak bisa diem bikin gemes awal-awalnya. Tapi setelah beberapa lama tinggal bareng dia yaaa malah rasanya kikuk kalo gak liat tingkah serasa dunia miliknya sendiri.

Kuni        : Agak susah juga mendiskripsikan yang satu ini. Kebanyakan anak mula itu pendiem jadi agak gak deket. Kuni sebenernya baik cuman dia agak bingungan kalo gak ada yang lebih dewasa atau setidaknya temen sebayanya ada di sisi dia.

Rizka      : Temen karibnya Pipin, jadi sebelum JumNas ini ya udah kenal. Apalagi sama Pak Saridjan (red: ayahnya Rizka) tak lain dan tak bukan adalah temennya Bapakku. Apalagi yang aku bisa ceritakan kecuali Rizka ini mudah dikibulin, tinggal kalian kasih sedikit umpan, dia bakal langsung percaya. Asooooy gilak!

Amel       : Tajir gila sob! Anak SD tapi HPnya udah BB, ngiler aku liat bocah satu ini. Kebiasaannya yang biasa dimanja bikin dia sering meluk kakak-kakak barunya ini. Tukang nyemol pipiku yang emang lucu ini ahaha. Awalnya jelaslah risih, aku kan ga biasa ya dipeluk anak SD gitu apalagi nyampe dicemol tapi yaa mau gimana lagi kasian juga liat dia yang kesepian, jauh dari orangtuanya. Amel juga paling seneng sama salam yang aku ciptain yaitu Salam Kreatif! (jangan lupa waktu teriak salam kreatif! sekalian bikin idung mirip babi ^oo^)

Ahmad   : Si item manis satu ini gampang diatur bahkan sekali dikasih ngerti apa yang mesti dia lakuin, dia langsung ngerti. Dan yang bikin aku ketawa waktu inget Ahmad yaitu waktu sonblock satu botolnya tumpah di tas identitas mininya dan dengan wajah polos dia tawarin sunblock tumpahnya ke aku Mbak Gista mau sunblock gak Mbak?Dan sama anak satu kontingen dibales Buat kamu aja Mad biar putih, gak item lagi!Dan dengan lagi-lagi wajah polos dia tetep ceria, gak peduli. Jempol deh!

Salma     : Aku dan Salma berhasil mendirikan Grup Anti Huruf R (GAHR) karena kami berdua emang gak bisa ngomong R. Salma adalah anak paling ceria di kontingen DIY. Setiap tawanya adalah penyejuk di tengah ketegangan kami. Aku juga melakukan sedikit riset dengan sample percobaan si Salma, aku pengen tau gimana gaya pacaran anak SD. Dan dengan semangat 45, Salma langsung cerita selama 45menit tanpa henti. Tingkah Salma yang gak bakal kelupa yaitu waktu pentas seni, dia total banget nyanyi lagu daerah dan dia berhasil membius semua penonton. Yo pra konco dolanan ning keneeeeeeeeee!

Buat yang anak madya (SMP) dan wira (SMA) tunggu kelanjutannya yaaa, aku udah agak capek nulis haha 
Reaksi:

4 komentar:

  1. dowo banget mif.
    jumnas ki mesti :D

    BalasHapus
  2. haha..iyo ta,,,kuwi anak + pembina jumnas,,,hehe
    aku mung copas kog :-)

    BalasHapus
  3. Balasan
    1. haha...royaltinya besok kapan2 ya mbak...hehe....

      Hapus